Selalu ada cara untuk bikin jangar


Rabu 4 Agustus…baruuuu aja ngeberesin laporan bulanan yang emang udah mau masuk kategori telat, kabid tiba-tiba nongol dan ngasitau bahwa saya dipanggil kapus. Wedeh, di luar kebiasaan banget tuh! Awalnya saya kira kapus sudah mencium adanya masalah di program penelitian saya dan bermaksud untuk menghentikan program tersebut. Yippie! Memang itu yang sudah saya dambakan sejak beberapa bulan yang lalu, hehe… Tapi ternyata pemanggilan itu tidak ada hubungannya sama sekali dengan program penelitian yang saya kepalai, euh!

Ketika saya dan kabid tiba di ruangan kapus, beliau sedang berbicara di ponselnya. Setelah mengakhiri pembicaraan telepon, beliau langsung berujar “Hmm…lagi banyak permintaan.” Permintaan apa ya? Jangan-jangan permintaan wawancara dan saya disuruh untuk melayani wawancara dari salah satu media, hiks! Engga banget deeeh! Yang biasanya kena jatah wawancara di media kan para pejabat atau peneliti senior. Saya tau apa? Ternyata hanya GR saja, sodara-sodara!

Jadi begini Mbak Santi… Saya tadi dihubungi oleh Bu Eli Humas, katanya malam minggu nanti PP-IPTEK mengadakan pengamatan malam dan LAPAN diminta untuk mendampingi…Malam minggu nanti belum ada acara kan?

Blablabla tentang tidak adanya personel PP-IPTEK yang mengerti astronomi [padahal saya tahu benar ada salah seorang teman saya yang bekerja di sana dan dia lulusan Astronomi], tentang peran LAPAN yang hanya mendampingi untuk menjelaskan langit malam kepada para peserta pengamatan malam tersebut. Saya masih bingung dengan format acara yang dimaksud, apalagi hanya saya saja yang ditugaskan untuk berangkat ke sana. Saya tau apa?? Mungkin ini gara-gara kabid mengira bahwa saya sudah berhasil sebagai presenter di acara pengamatan akhir bulan Juni lalu dengan membawakan materi Tata Surya, hiks! Oh please, I’m not that smart, Sir. Itu adalah pertama kalinya saya presentasi di depan masyarakat umum, slidenya pun bukan bikinan saya sendiri, stressnya gila! Kapus pun masih belum jelas mengenai format acara, tetapi kesannya saya [mewakili LAPAN] hanya berperan sebagai bintang tamu. Cukup simpel sepertinya tapi tetap saja saya tidak berani berangkat sendiri karena pengetahuan saya sangat minim dibandingkan dengan teman-teman lainnya. Saya beranikan untuk bertanya,

Yang berangkat cuma saya saja Pak?

Kata kapus sih boleh lah ditemenin sama satu orang lagi, kabid cuma senyum-senyum aja. Begitu saya mengajukan satu nama, kabid langsung menimpali bahwa orang tersebut pada tanggal pelaksanaan harus dinas ke Biak untuk pengamatan hilal. Hanya ada satu nama lain yang terpikir oleh saya waktu itu dan sebenarnya saya tidak tega mengorbankan acara malam minggu yang mungkin sudah dia rencanakan.

Klo Ras aja gimana?

Kata saya sedikit berbisik. Kabid dan kapus langsung menyetujui padahal kalo ga salah, Jeng Ras ini kemungkinan bakal disuruh berangkat ke Anyer untuk pengamatan hilal.

Yah, baguslah kalo berdua perempuan…

Yang mana saya ga ngerti maksudnya apa. Ini bukan masalah laki-laki atau perempuan, tapi saya emang ga kepikiran nama lain yang bisa diandalkan untuk tampil di depan publik. Sebenernya saya berharap kabid ikut berangkat juga, tapi dari matanya keliatan kalo beliau agak lepas tangan dengan acara itu, saya juga ga berani nanya apa beliau ikut juga. Ternyata beliau ada seminar dan berangkat hari Jumat. Oh well…

Setelah pertemuan pertama hari itu dengan kapus, saya langsung lapor ke Jeng Ras bahwa saya terpaksa nyebut nama dia untuk ikut ke PP-IPTEK. Dia sih kayanya ga keberatan berhubung emang udah biasa disuruh tampil ngadepin orang banyak. Abis itu saya ngeYM si Way, alumni Astro yang kerja di PP-IPTEK.

Saya (S): “Say, katanya PP-IPTEK mau ngadain pengamatan malam ya?”

Way (W): “Nenx yang berangkat?”

S: “Iyaaa…”

W: “LAPAN mau ngirim berapa tim?”

What?? Ko heboh banget pertanyaannya?

S: “Hah? Tadinya saya aja tuh yang disuruh berangkat, tapi saya minta ditemenin. Emang acaranya kaya gimana?”

W: “Acara sepenuhnya kita serahin ke LAPAN, dari jam 7-9 malem”

Whaaaattt??? Bener-bener ga jelas tuh info dari Humas! Jadi ceritanya PP-IPTEK itu ngadain Science Camp tanggal 7-8 Agustus dan salah satu acaranya adalah Science Night yang biasanya mereka isi dengan workshop, tapi untuk tahun ini diminta untuk melibatkan lembaga lain yang ada di bawah Kementrian Ristek, seperti BATAN dan LAPAN. Sabtu pagi peserta diajak untuk mengunjungi BATAN dan malamnya adalah acara khusus LAPAN. No, we’re not going to take part as the guest stars but also the organizer for that two hours Science Night. Hal pertama yang terpikir oleh saya adalah kapan sih sebenarnya pemberitahuan mengenai acara tersebut tiba di LAPAN? Walaupun acara hanya berlangsung selama dua jam, persiapannya tidak cukup dalam tiga hari saja, seberapapun terlatihnya kita. Apalagi hanya menugaskan seorang Santi saja. Untung aja saya bisa tanya-tanya dulu sama si Way, ga kebayang deh kalo saya jadi berangkat cuma sendiri dan terbengong-bengong di sana menghadapi 100an anak SMP.

Pusing lah mikirin rancangan acara yang ga ngebosenin bagi 100an siswa SMP, di Jakarta pula! Kalo cuma ngamat doang rasanya garing dan ga cukup juga kalo cuma ngirim dua orang, bisa gempor! Untungnya katanya bisa minjem teleskop dari PP-IPTEK sekaligus minta tolong disediain operatornya juga. Ngapain lagi ya selain ngintip lewat teleskop? Itu juga bingung milih objeknya karena katanya medan pandangnya terbatas. Kabid sih pede-pede aja nyuruh presentasi soal ‘eksplorasi tata surya’ [frase favorit beliau], tapi ga mungkin dong nampilin slide presentasi yang pernah ditampilin di Tanjungsari. Toh beliau ga bakal ada di sana jika terjadi hal yang memalukan akibat kekurangsiapan kita.

Waktu saya lapor ke kabid soal temuan saya dari hasil ngobrol dengan si Way, kabid cuma ngusulin nambah satu orang lagi. Pengen garuk-garuk aspal ga sih? Awalnya kabid nanyain soal si Jo, dia masih belum masuk kantor setelah diklat. Jadinya kabid ngusulin Pak Gun aja yang berangkat. Errr…saya agak ga yakin sih ma beliau karena saya kurang nyaman bekerja sama dengan beliau, tapi ya emang ga ada orang lain lagi yang bisa diambil ilmu Astronominya dan ga terlalu sibuk. Lalu kami ngadep kapus deh, ternyata beliau baru dapet fax tentang jadwal acaranya. Keluar dari ruangan kapus dengan keputusan tiga orang yang berangkat: saya, Jeng Ras, Pak Gun. Kata kabid,

Nanti tolong kasitau Pak Gun ya.

Ok, berarti acara itu sepenuhnya sudah diserahkan ke saya. Saya ngobrol-ngobrol dulu dong ma Jeng Ras karena Jeng Ras juga sepertinya emang kurang nyaman bekerja sama dengan Pak Gun.

Telpon si Jo aja kali ya? Dia kan di Jakarta.

Sepakat! Sebelum saya memberitahu Pak Gun, saya putuskan untuk menghubungi Jo dulu. Kalo Jo bersedia membantu, saya bisa membatalkan keikutsertaan Pak Gun. Materi presentasi saya serahkan kepada Jeng Ras.

Jo, malem minggu ada acara ga?

Hihi…straight to the point, kesannya gue mau ngajak kencan gitu! Dan Jo menyanggupi. Saya ngadep kabid lagi.

S: “Setelah saya pikir-pikir lagi, sebaiknya Jo saja yang berangkat”

Kabid (K): “Loh? Saya sudah kasitau Pak Gun”

Waduh, gimana sih ini? Katanya saya yang disuruh ngasitau Pak Gun, tapi ko..?

S: “Mmm…tadi saya sudah menghubungi Jo, katanya dia sanggup”

K: “Tapi saya sudah kasitau Pak Gun tadi”

S: “Kalo diganti Jo aja gimana?”

K: “Ya udah, jadi berempat aja. Ga mungkin kan ngebatalin Pak Gun yang udah saya kasitau”

Dan saya pikir semuanya sudah diserahkan ke saya…Ok, whatever. Lalu saya tanya soal keberangkatan dan contact person, katanya masih nunggu kabar dari Bu Eli. Ok, pokoknya saya ga mau ya pontang-panting di detik-detik terakhir gara-gara ga ada yang bergerak. Ini adalah pertama kalinya saya harus mikirin soal satu acara sampe ke pengajuan keberangkatannya. Untungnya ada Jeng Ras yang lebih berpengalaman, saya bisa tanya-tanya soal segala macam prosedur.

Sampe sore, kepala saya pusing banget dah mikirin materi apa yang bakal dikasih hari Sabtu ntar. Mau bikin apaan gitu ya yang ga bosenin dan ga malu-maluin lembaga. Di sela-sela kepusingan itu datanglah Mas Abd minta tolong saya memandu acara praktek di diseminasi hari Kamis. Yap, kamis hari berikutnya.

Kamis 5 Agustus… Pagi-pagi mulai riweuh nyiapin teleskop untuk kegiatan praktek di diseminasi, sekalian uji coba filter H-alpha sama Jeng Ras. Tampaknya filter H-alpha yang kami punya ga jauh beda tampilannya dengan filter white-light, cuma keliatan sunspot aja. Setelah semuanya siap, teleskop diparkir, kubah dikunci, waktunya ngurusin pengajuan keberangkatan. Pusing-pusing nungguin kabar dari Jakarta mending ditentuin aja berangkatnya jam berapa. Tadinya kirain bakal janjian ketemuan di manaaa gitu ma orang Humas, ujung-ujungnya saya sendiri yang harus ngehubungi orang PP-IPTEKnya langsung. Sehari itu entah berapa kali saya bolak-balik naik-turun tangga demi nyari kabid sambil bawa-bawa surat pengajuan keberangkatan dan permintaan buku LAPAN untuk dibagikan sebagai hadiah kuis. Ga ngerti juga tuh surat harus dianter ke siapa aja. Pokoknya harus beres sebelum makan siang karena saya ada jadwal ‘manggung’ jam 1 siang di teleskop.

Urusan persuratan beres, tinggal tunggu SPPD dan buku yang sudah dipesan saja. Jam 1 udah siap manggung di teleskop tapi cuaca mendung sodara-sodara. Alhasil, siang itu saya ngacapruk di depan sekitar 20 peserta Diseminasi Hisab Rukyat yang terdiri dari pengurus DKM, staf Depag, TNI, guru sekolah, dsb. Topiknya melebar ke mana-mana soalnya rencana awal cuma mau ngasi mereka ngintip lewat teleskop tapi berhubung berawan [dan akhirnya hujan], mereka jadi nanya macem-macem soal meteor lah, Mars, hilal, sampe ke global warming. Jangaaaarrr! Dan saya masih belum punya gambaran acara yang pasti untuk malam minggu.

Siang itu saya baru ‘dikenalkan’ dengan Bu Eli oleh kabid via telepon. Agak ga jelas juga karena Bu Eli mendominasi pembicaraan padahal saya punya banyak hal yang ingin ditanyakan.

Jadi Mbak Santi tinggal menghubungi Bu Putu aja langsung di PP-IPTEK, nanti saya smskan nomernya. Makasih ya Mbak…

Ok, selanjutnya saya mengirimkan sms ke ponsel Bu Eli dengan harapan beliau bakal mengirimkan nomer Bu Putu yang disebut-sebut tadi.

S: “Bu, ini no Santi”

Bu Eli: “Ok, makasih Mbak”

Yeee….piye sih? Nomernya manaaa??

No kontak pp ipteknya mana bu?

Dan Bu Eli sepertinya langsung mengirimkan nomor dari phonebooknya ke ponsel saya dan ternyata nyampe dengan format yang berantakan dan kurang terbaca. Sebenernya sih males smsan lagi, tapi ya…

Maaf bu, formatnya tidak terbaca, bisa tolong kirim lagi via sms?

Dan akhirnya nomor itu pun saya dapatkan sekitar pukul 3 sore. Udah males juga kaleee nelpon orang jam segitu, saya putuskan untuk menghubungi PP-IPTEK keesokan harinya. Materi presentasi akhirnya diputuskan mengenai rasi bintang dan cuaca antariksa yang masing-masing dikerjakan oleh Pak Gun dan Jeng Ras, presenternya Pak Gun dan Jo. Saya dan Jeng Ras di bagian pengamatan. Kami juga udah nyiapin beberapa film yang bakal diputar kalo ternyata mendung/hujan.

Jumat 6 Agustus saya numpang nelepon ke PP-IPTEK di ruang sekretaris kapus. Berisik banget deh suara dari jalan, suara di seberang sayup-sayup pula. Setelah teleponnya berhasil nyambung ke Bu Putu, baru beberapa kalimat, teleponnya udah dikasih ke orang lain, katanya

Langsung ke Mbak Wahyu aja ya Mbak

Wahyu mana lagi nih? Jangan-jangan si Way. Setelah saya memperkenalkan diri sebagai ‘Santi dari LAPAN’ tampaknya Mbak Wahyu di seberang lempeng-lempeng aja. Oh, mungkin emang bukan si Way. Katanya objek baru bisa diamati jika ketinggiannya 45° dari horison. Wew, mau ngamat apaan dengan medan pandang sesempit itu? Rencananya pengen ngamat Venus, Mars dan Saturnus yang lagi ngumpul di langit barat tapi ketinggiannya cuma 23° setelah matahari terbenam, Alpha Centauri juga kayanya ga setinggi itu. Trus katanya lagi, tempat ngamat jaraknya 5 menit jalan kaki dari auditorium tempat presentasi. Hmm…jauhnyaaa…Terserah deh, pokoknya saya udah pesen pinjem teleskop pleus operatornya. Dua teleskop saja cukup berhubung orang yang berangkat juga cuma berempat. Pas hari-H kita disuruh ke front office aja katanya, briefing jam 4 sore. Ok sip.

Saya langsung ngasi kabar ke Bu Eli bahwa saya sudah menghubungi PP-IPTEK dan janjian briefing jam 4 sore,

Ok, kemungkinan nanti saya juga datang ke sana

dan saya pikir kehadiran humas adalah suatu keniscayaan, tapi ternyata baru kemungkinan aja.

Next, nanyain kabar buku pesenan ke Pak Cip, katanya udah ada, sip. Trus kata Pak Patah uang dinasnya udah bisa diambil di Teh Herni. Itu sih nanti aja kayanya agak siangan. Setelah buku-buku dibawa ke ruangan saya tiba-tiba ditelpon Lia, katanya saya diminta ngadep kapus. Ada sedikit masalah di SPPD berhubung empat orang yang berangkat bukan dari program yang sama. Sebenernya awalnya saya kepikiran untuk minta dianter aja ma mobil kantor, bukan minta SPPD. Tapiiiii kabid yang bilang, sekalian dinas aja biar ada duitnya. Ih, meni kitu. Jadinya sedikit bermasalah deh. Entah gimana caranya tuh kapus ma kasubbag TU mikirin cara supaya duit yang dipake bisa dipertanggungjawabkan, saya kan hanya mengikuti arahan kabid aja. Balik ke ruangan lagi, belum sempet duduk udah disuruh ngambil duit ke Teh Herni. Gilaaaa, udah berapa kilometer saya jalan hari itu?

Tadinya kabid nyuruh saya berangkat dari kantor jam 1 siang, katanya masih sempet kalo janjiannya jam 4 di sana. Tapi pikir-pikir apa ga terlalu mepet? Akhirnya saya putuskan untuk berangkat jam 11, kasitau Pak Cip. Tapi sebelum ke Pak Cip saya sempet ragu karena ternyata si Mamah mau ke Karawang dan si Ummi ngajar ampe siang, kurcaci-kurcaci dijagain ma siapa sampe siang? Jeng Ras juga ikutan bingung karena ga tega kalo kurcaci-kurcaci ga ada yang jagain, tapi kalo terlalu mepet ya ga mau juga. Hari Rabu saya udah bilang sih ke si Ummi soal acara dadakan itu, kalo ga salah si Ummi mau ngasih tugas aja ke murid-muridnya biar bisa balik cepet, jadi tetep aja deh saya berangkat dari kantor jam 11. Kata Pak Cip ok, tinggal kasitau sopirnya, Fajar. Yang namanya Fajar aja saya belum tau berhubung sekarang emang banyak karyawan baru dan kebetulan buat ke PP-IPTEK dapetnya sopir baru.

Di sela-sela itu kabid tiba-tiba nelpon, ngingetin untuk nampilin software Starry Night yang dibanggakannya dari Pak Gun. Yaaa terserah saya aja kali Pak :p

Barang-barang yang mau dibawa ke Jakarta udah siap, tinggal siap-siap di rumah karena jadwal mencuci terpaksa dimajuin, weks! Malem nyiapin perlengkapan, mukena, payung, jaket, baju ganti, dan lain-lain.

Sabtu 7 Agustus, the D-day… Agak rusuh nyuci bajunya karena sekalian nemenin keponakan yang kelebihan tenaga sehingga bergerak ke sana ke mari. Setengah 10… Katanya si Ummi udah bakal ada di rumah jam 9, tapi koq belum nongol juga sampe menit-menit terakhir. Katanya jalanan macet. Sempet kepikiran ninggalin para kurcaci di rumah karena saya takut terlambat nyampe ke kantor,

S: “Aa ma Ade berdua dulu ya di sini, bentar lagi Ummi pulang koq.”

Aa: “Iya,” mengangguk dengan pasti dan mata bersinar.

S: “Salam dulu atuh.”

Agak kuatir juga sebenernya, tapi ya daripada telat. Baru aja buka pintu depan, eh Ummi dateng, syukurlah… Pergantian pemain, hehe…

Sudah dapat diduga, angkotnya keong banget. Udah panas, ga nyampe-nyampe pula. Sambil menjalani kekeongan si angkot, saya bolak-balik smsan sama si Way dan Jo soal janjian ketemuan di PP-IPTEK. Janjian di pintu I jam 4 sore.

Nyampe kantor jam 11 kurang 15, rusuh banget dah, ga sempet lagi ngapa-ngapain selain bawa barang-barang ke mobil. Pak Gun udah dateng dan lagi [seperti biasa] anteng dengan laptopnya. Sebelum turun dengan barang bawaan terakhir, saya ke ruangan Jeng Ras, dikunci. Oh mungkin dia udah siap di bawah. Ternyata di bawah ga ada juga. Ternyata oh ternyata dia kira kami bakal berangkat jam 1 siang, gara-gara saya bimbang antara berangkat jam 11 atau jam 1 di hari sebelumnya. Jadi waktu saya telpon jam 11 itu, Jeng Ras terkaget-kaget,

Loh? Berangkatnya jam 11 ya? Kukira jam 1 ntar, aku belum siaaaaapp….

Tapi untunglah, tempat kos Jeng Ras deket dari kantor, tidak seperti rumah saya yang nyaris di ujung dunia. Dia udah muncul di kantor jam 12 kurang. Oya, sementara menunggu Jeng Ras tiba di kantor, ada kejadian yang lebih menghebohkan lagi… Tampaknya terjadi kesalahpahaman sehingga surat jalan untuk berangkat ke Jakarta menghilang entah ke mana.

Fajar (F): “Bu, surat jalannya ada di Ibu kan?”

S: “Loh? Ga ada tuh”

F:” Saya kemarin tanya Pak Cip, katanya udah dikasih ke Ibu”

S: “Ga ada, kemarin saya cuma terima SPPD aja”

Sampe hari itu, saya emang ga kepikiran soal surat jalan karena biasanya surat jalan tuh udah sepaket sama SPPD, kadang langsung dikasih ke supirnya, dan emang sayanya ga terlalu ngeuh tentang keberadaan surat itu. Saya langsung minta nomor ponsel Pak Cip ke Fajar, Pak Cip ngga ngangkat telponnya padahal udah belasan kali saya coba, curiga salah nomor tapi kata Fajar emang nomornya itu. Well, barangkali Pak Cip sedang tamasya ke kebun binatang bersama keluarganya, hikikik…

Selanjutnya saya berusaha mencari tahu nomor ponsel Teh Herni melalui Teh Fitri, ternyata Teh Herni juga tidak tahu-menahu mengenai surat jalan itu. Dugaannya si surat nyangkut di kasubbag TU gara-gara beliau sedang sibuk ngurusin entah apa. Akhirnya diputuskan untuk membuat surat jalan baru yang sudah ada tanda tangan kasubbag TU tapi tanpa cap kantor, thanks to Arry. Mudah-mudahan tidak bermasalah nantinya, aamiin…

Jeng Ras tiba di kantor sebelum surat jalan itu jadi dibikin, at least she’s not the reason for our delayed departure. Pak Gun malah balik lagi ke ruangannya dengan laptopnya, adududuuuhhh…mau apdet status pesbuknya ntar lagi aja napa, hihi… Kami berangkat dari kantor sekitar pukul 12 siang, kalo nunggu sholat Dzuhur dulu pasti jadinya berangkat jam 1, hiks!

[bersambung…udah panjang betul ini tulisan :p]

Advertisements

2 thoughts on “Selalu ada cara untuk bikin jangar

    • tanpa jeda ya? nanti sambungannya saya banyakin deh komanya biar ada jedanya :p
      jangar adalah sejenis penyakit kepala yang nyut nyut itu loh 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s