Luar biasa!


Tadi janjian makan siang ma si Asep, masih belum tau mau makan di mana. Si Asep ngajak Nanas untuk bingung bareng, sempat terpaku beberapa menit di depan gerbang kantor karena bingung mau ke mana. Si Asep punya ide untuk makan iga bakar di tempat makan yang menurut saya berisik karena posisinya deket banget ma jalan. Nanas nawarin ke Padang [doh, jauh banget sih Nas?], saya langsung menolak. Akhirnya balik lagi ke ide si Asep, berhubung saya udah lupa gimana rasanya makan di tempat seberisik itu.

Nyampe di tempat iga bakar “Yu’ ****” [lupa, pokoknya Yu’ sesuatu gitu lah, yang pasti bukan Yu’ Makan], liat-liat daftar menu yang tertulis di papan tulis putih [baca: whiteboard]. Oya, ada Uno baru mau mulai makan, ayam goreng kalo ga salah. Hai-hai dikit.

Asep (A): “Satenya ada?”

Mas-mas penjual (M): “Arangnya belum ada”

Barangkali ada yang belum ngerti kenapa si mas jawab begitu… Arang adalah bahan bakar yang biasa digunakan untuk membakar sate atau makanan apapun yang dibakar. Jadi maksudnya untuk saat itu belum bisa menyediakan menu sate karena satenya ga bakal jadi sate kalo ga ada bahan bakar buat ngebakarnya [doh, ini penjelasan koq malah bikin bingung ya?].

A: “Kalo iga bakarnya ada?”

Aduh Sep, nyebut! Saya langsung refleks mukul lengan si Asep gara-gara pertanyaan itu.

M: “Iga paling sopnya aja”

Saya liat-liat menu prasmanan di situ, kurang menggugah selera. Asep masih bingung mau pesen apa.

Saya (S): “Saya pesen sop iga deh”

A & Nanas (N): “Iya, saya juga”

M: “Jadi tiga ya?”

S, N, A mengangguk.

Kami memilih meja di belakang Uno. Bangkunya panjang, nyangkut di mejanya sampe si Asep susah nariknya. Ga lama kemudian si mas dateng ke meja kami,

M: “Mbak, mau minumnya apa?”

A & N: “Teh botol S**ro”

S: “Air putih aja ada?”

M: “Ada”

Lalu dua porsi sop iga tiba dengan masing-masing satu porsi nasi.

N: “A, aku nasinya setengah aja”

M: “Setengah aja? Sebentar”

Porsi terakhir untuk Nanas pun tiba, dua teh botol dan satu gelas air putih menyusul. Saya dan si Asep langsung tenggelam dalam usaha memotong-motong daging yang menempel pada iga di mangkuk sop masing-masing, Nanas hanya menyeruput teh botolnya saja. Tampak kurang bersemangat. Pas beberapa detik lagi kami mau menyendok si nasi,

N: “Cobain deh nasinya”

Mencurigakan, pas diliat si nasi udh agak-agak berair gitu, dan berbau.. Saya masih ga percaya, disendok deh tuh nasi sedikit, diendus-endus… Iya sih, bau. Kami bertiga langsung saling menatap. Ya…mata kiriku ke Nanas, mata kananku ke si Asep, mata kanan si Asep ke Nanas, mata kirinya ke saya, dan seterusnya :p Boong, pokoknya gitu lah. Begimaneh iniiiiih? Kan lagi laper, masa cuma makan sop doang? Nanas sih nerusin nyeruput teh botolnya, katanya sopnya mau dibungkus aja, beli nasi di koperasi. Saya punya ide minta ganti nasi tapi kata Nanas kayaknya mereka ga punya nasi lain. Nanas bilang nanti dikasitau aja si masnya pas kami bayar,

Kasian kan kalo ga dikasitau nanti setelah kita mereka ngasih nasi basi lagi ke orang lain, orang lain ga mau dateng lagi ke sini jadinya…

Wow, mulia sekali kamu Nas! Saya sih keukeuh pengen minta nasi baru, apa yang terjadi dengan ‘pelayanan prima’? But wait, itu kan materi diklat prajab, si masnya pasti belum pernah ikutan kaaan? Weks!

Ngga lama kemudian, Uno beranjak dari mejanya, membayar makanannya dan berpamitan.

Uno (U): “Duluan”

S, A, N dadah-dadah

Saya liat piring bekas makan Uno masih tersisa banyak nasi.

Tuh, Nas. Uno juga ga abis nasinya.

Saya agak males juga sih komplen langsung, makanya ngomporin Nanas untuk nanyain nasi baru.

N: “A, ini ada nasi lain ga? Yang baru?”

M: “Ngga ada Mbak”

N: “Ini nasinya basi ya?”

M: “Oh, nasinya lembek ya”

N: “…”

M: “Ngga ada lagi Mbak”

Baiklah, saya dan si Asep mulai memotongi daging iga itu dan memakannya. Setelah beberapa potong, saya merasakan suatu sensasi yang janggal di mulut saya. Seperti bau minyak tanah! Apakah daging iga memang rasanya seperti itu? Saya belum terlalu yakin sih bau yang saya rasakan itu memang bau minyak tanah, bensin, atau solar, atau memang hanya rasa daging saja karena saya memang sangat jarang mengkonsumsi daging merah. Setelah si Asep bersusah payah memotongi daging iga dan menyuapkan potongan daging entah yang keberapa,

A: “Ini dagingnya diasap gitu ya?”

S: “Ha? Diasap?”

A: “Iya, diasap, biar ga cepet busuk. Bau kerosin”

S: “Kerosin? Sejenis bahan bakar kan?”

N: “Minyak tanah? Kerosin tuh minyak tanah”

S: “…”

A: “Iya, emang teteh ga ngerasa?”

S: “Iya sih tadi tuh ngerasa ada bau-bau apaaa gitu, tapi ga tau bau apaan”

Akhirnya saya dan si Asep menghabiskan sop itu. Sop iga punya Nanas dibungkus. Sambil menghabiskan minum [satu-satunya hidangan yang berasa normal di situ selain kuah sopnya] saya berpikir,

Kira-kira saya bakal mabok ngga ya makan iga berasa minyak tanah itu?

Kami beranjak dari meja dan membayar. Nanas dan si Asep masing-masing 19000 rp, saya 16000 rp. Jadi segitu ya harga sop iga beraroma minyak tanah? Sebelum balik ke kantor, kami nyimpang ke Odise. Saya sih pengen menetralisir aroma ga enak di mulut dengan Yoctail Odise yang enak itu, si Asep ikut-ikutan mesen.

Beberapa saat setelah saya balik ke meja, ada Skype dari si Asep,

Perut tambah sakit 😦

Entah deh gara-gara sambel yang dia makan kemarin, daging iga beraroma minyak tanah tadi, atau Yoctail leci yang dia beli tadi. Atau komplikasi? Kalo saya sih ga ada sakit apa-apa di perut, bahkan setelah minum Yoctail stroberi… Cuma waktu sendawa rasanya minyak tanah.

Advertisements

6 thoughts on “Luar biasa!

    • Sepertinya komplikasi tuh, perlu penyelidikan lebih lanjut… Menurut informasi terakhir, Nanas juga sakit perut padahal cuma makan dikiiiit iganya dan ga makan yoctail. Tapi kemudian katanya lagi, Nanas juga kondisinya sedang tidak fit, sama seperti si Asep…
      Duh, maaf, jadi serius banget gini :p

  1. ini saya teh….saya..baru tadi siang makan bareng ko dah lupa..
    ngomong2 soal hoang saya punya peribahasa yang pas nih “ANDA GAGAP SAYA EUNGAP”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s