Baca dong, baca!


Syahdan, tadi sore si Ummi baru beli hape untuk mengganti hape lamanya yang sudah uzur. Biasalah orang Indonesia, beli barang agak canggih tapi malas membaca buku petunjuk penggunaan.

Ummi (U): “Ini gimana sih cara nguncinya?”

Saya (S): “Auk. Makanya baca dulu manualnya. Paling juga standar, menu trus bintang.”

Beberapa detik kemudian tanpa menuruti saran saya untuk membuka buku petunjuk,

U: “Tah, bisa geuning.”

Entah deh digimanain… I didn’t really care.

Seperti orang kebanyakan yang punya mainan baru, Ummi mencoba-coba nada dering yang akan dipilihnya di hape barunya itu, mencoba kameranya, dan entah apa lagi. Saya hanya sempat mendengar nada-nada dering standar hape sejuta umat itu dari kamar sebelah.

Si Aa pun ikut merasakan nuansa mainan baru itu,

Aa (A): “Mi, mana hape Ummi yang baru itu? Aa pengen main gim.”

Sampai menjelang Isya saya masih mendengar suara efek dari permainan hape baru itu. Waktu berjalan…saya mendengar sedikit omelan si Ummi [yang memang sudah biasa saya dengar hampir setiap hari] kepada Aa sekitar pukul 8 malam. Kurang jelas masalah apa, mengenai sesuatu yang hilang. Paling juga mainan si Aa yang nyelip entah di mana.

Saya keluar kamar untuk mencuci tangan dan kaki karena saya pikir saya akan tetap di dalam kamar sampai waktunya tidur. Mumpung belum lupa ritual menjelang tidur itu.

U: “San, emang kalo game hape bisa dihapus ya?”

S: “Bisa kali. Aplikasi Java ya?”

U: “Ha?”

S: “Coba liat.”

Ummi sedang di menu permainan. Saya minta Ummi untuk melihat rincian salah satu permainan yang masih ada dengan harapan dapat mengetahui jenisnya Java atau bukan karena setahu saya aplikasi Java memang bisa dihapus. Ternyata saya masih gaptek, saudara-saudara! Jenisnya swf, seperti Java atau bukan ya? Hehehe… Saya coba lihat pilihan lain yang ada di situ, ternyata memang ada pilihan untuk menghapus.

Ummi langsung menegur Aa karena telah menghapus salah satu permainan di hape barunya. Entah permainan apa, sepertinya itu justru permainan kesukaan Aa. Omelan yang saya dengar dari kamar itu ternyata waktu Aa mau main game yang terhapus tadi, ngambek ke Ummi. Tampaknya Aa tidak sengaja menghapus permainan tersebut karena sok tahu pencet ini itu tanpa membaca dulu perintah apa yang dipilih. Aa sudah bisa membaca walaupun masih mengeja tiap suku kata, tapi sayangnya dia malas untuk membaca tulisan yang ada di hape.

S: “Sukuriiiiin, ga bisa main game lagi…” [Puaaaas banget deh :p]

U: “Makanya baca dulu mau ngapa-ngapain teh, kan Aa udah bisa baca. Buat apa atuh belajar baca kalo ga mau baca?”

A: “Kan tulisannya bahasa Inggris.”

Hihihi…udah salah, sok tahu pula.

U: “Mana bahasa Inggris? Baca atuh, baca…tuh, PERMAINAN”

Hahahaha…saya masuk kamar lagi deh dan langsung bikin laporan di sini, hikikik!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s