Bikin janji dulu atau langsung dateng aja?


Mulai akhir November yang lalu saya memutuskan untuk pergi ke klinik kecantikan [aduh, agak gak tega nyebutnya] dalam rangka mengatasi kerontokan rambut. Udah botak getoh kepala saya!

Sambil menunggu si Asep facial, saya daftar konsultasi ke dokter kulit di situ. Sepertinya saya kurang beruntung [atau malah sangat beruntung?], dokter yang praktik saat itu ternyata laki-laki. Sudah terlanjur datang, saya temui saja dokter laki-laki itu. Beliau melihat sekilas kondisi kulit kepala saya dan memberikan selembar kertas berisi tahap-tahap perawatan rambut. Ada scalp gel, medicated shampoo, dan hair growth tonic [buat yang sudah pernah pasti hapal saya berobat ke klinik apa, hehe]. Dokter juga membuat resep obat yang diminum dan surat rujukan untuk tindakan penyinaran laser [sounds scary huh?]. Katanya,

“…satu kali tindakan 150 ribu rupiah. Boleh seminggu sekali, seminggu dua kali, seminggu tiga kali…”

Ajegile! Bisa jatuh miskin saya!

“Jadi minimalnya tiap berapa lama Dok?” sambil nyengir pahit.

“Saya buatkan rujukan untuk satu bulan ya, untuk 1-4 kali”

Et cetera, et cetera, si dokter nyeramahin saya bahwa untuk perawatan harus diniatkan betul-betul karena hasilnya baru bisa terlihat setelah 7 bulan atau bahkan lebih. Aduh, semoga ada rejekinya untuk mendukung niat saya itu, hiks!

“Udah bisa mulai tindakan hari ini Dok?”

“Oh tentu…bisa.”

Kirain beneran bisa langsung gitu, setelah keluar dari ruang konsultasi… Hampir pingsan saya melihat jumlah yang harus dibayar. Lalu ketika saya menanyakan tentang tindakan penyinaran, katanya untuk hari itu sudah penuh, harus telepon dulu. Baiklah… Tapi setelah dipikir lagi, kenapa harus lewat telepon? Saya kan udah ada di situ. Tapi sudahlah, nanti aja bikin janjinya, masih shock dengan ‘perampokan’ yang baru terjadi. Si Asep ternyata lama banget, gak kelar-kelar. Ternyata katanya facial itu bisa menghabiskan waktu 1-1.5 jam. Oya ya, saya jadi teringat jaman dahulu kala waktu saya hampir bangkrut ‘dirampok’ dokter kulit untuk urusan jerewie. Facial itu lama, menyakitkan, dan mahal. Lumayan banyak juga manusia yang rela membayar untuk disakiti, he…

Beberapa hari kemudian, saya telepon klinik untuk membuat janji. Kata mbak-mbak di klinik, untuk tindakan laser langsung dateng aja. Wah, ga konsisten nih mbak-mbak di sana.

“Tapi kemarin katanya saya harus telepon dulu…”

Barulah si mbak mencatat janji untuk tindakan keesokan harinya. Besoknya, mabal di tengah jam kerja, hehe… Laser perdana, ga kerasa apa-apa. Si mbak ngasih sesuatu yg dingin ke kulit kepala sebelah kiri saya sebelum melakukan penyinaran. Timer berbunyi dua kali dan…

“Sudah selesai mbak”

“Loh? Kepala saya yang botak sebelah kanan loh” kirain penyinaran akan dilakukan ke seluruh bagian kepala.

“Terapi berikutnya di sebelah kanan”

“Ga bisa sekalian aja sekarang?”

“Waktunya sudah habis”

Twewewww…Dan ternyata harganya 165 ribu. Arrgh!

Sepekan kemudian,

“Saya mau bikin janji untuk laser”

“Untuk laser langsung datang aja”

Baiklah, saya sudah malas berdebat dengan mbak-mbak klinik lagi. Besoknya, saya langsung menunjukkan surat rujukan dokter ke mbak-mbak klinik.

“Sudah bikin janji?”

“Kemarin saya udah telepon, katanya langsung dateng aja”

Lalu si mbak menelepon entah ke mana dan menyebut-nyebut facial,

“Lain kali bikin janji dulu ya mbak”

“Kemarin juga saya udah telepon, katanya langsung dateng aja”, keukeuh.

“Sebaiknya bikin janji dulu mbak, soalnya sabtu suka penuh…”

“Saya bukan mau facial mbak”

“Oh..” membuka kertas rujukan dan menelepon lagi.

“…” makanya baca dulu getoh, bikin esmosi aja.

“Silahkan tunggu ya mbak, nanti dipanggil”

Di ruang laser, saya mulai cerewet.

“Mbak, sebelah kanan ya”, “Mbak, diwaktu ya?”, “Mbak, ini lagi diapain?”

Jadi, ternyata… Karena orang yang ngelaser itu adalah terapis-facial [begitulah mereka menyebutnya], jadi kalo mau facial harus bikin janji dulu, sehingga jadwal laser pun harus mengikuti jadwal facial. Tindakan laser pun dibatasi sampai setengah jam karena ya itu tadi, harus memfacial. Kirain gak boleh lama-lama karena kuatir merusak jaringan otak :p Ah, rumit. Kalo emang harus bikin janji ya ga usah bilang “langsung dateng” gitu.

Sepekan kemudian saya sudah bertekad untuk maksa bikin janji walaupun si mbak bilang langsung dateng aja,

“Mbak saya mau bikin janji untuk laser”

“Ya, untuk hari apa?”

“Besok”

“Bisa, untuk jam berapa?”

“Paling pagi jam berapa?”

“Jam 10”

“Oke, jam 10” padahal udah tau kalo jam 10 tuh belum bener-bener buka.

“Iya, silahkan langsung datang aja”

“Oke, makasih mbak”

Wait! She was supposed to write my name on the schedule, yet she didn’t even ask my name. Dan tololnya, saya langsung bilang makasih aja dan langsung nutup teleponnya. Juuuust great! Terpaksa deh besoknya saya harus siap berantem lagi dengan mbak-mbak hari Sabtu. But well, ternyata mbak hari Sabtunya ganti! Tapi teteeeep…

“Sudah bikin janji?”

“Errr…kemarin saya udah telepon, katanya langsung dateng aja”

“Mmm…paling nunggu sampe jam 12 mbak, soalnya penuh”

“…” @*%$#*^$ “Jam 12 ya? Gapapa deh” pahit.

“Mbak mau tunggu di sini atau jalan-jalan dulu?”

“Saya mau ke toilet bentar deh”

“Ya, silahkan”

“…” @*^$%#*

Syukurlah ‘kesabaran’ saya membuahkan hasil, nama saya sudah dipanggil setengah 12. Untung ga pake jalan-jalan dulu sampe jam 12, bisa bablas. Selesai dilaser,

“Jadi mbak, sebenernya kalo mau dilaser itu harus bikin janji dulu apa gimana?”

“Kalau kosong bisa langsung dateng aja…” yeah right, as if I put a CCTV there and connect it to my laptop at home so I can tell when to just go there without making appointment. “…tapi sebaiknya booking dulu” you said it.

“Kalo gitu… saya mau buking sekarang deh buat minggu depan” kesal.

“Bisa mbak, nanti saya liat dulu jadwalnya”

dan seterusnya… si mbak nulis nama dan nomor telepon saya untuk booking laser pekan depan. Pfiuuhh…dengan begitu, saya tidak perlu buang-buang pulsa saya hanya untuk mendengar “langsung dateng aja” dan buang-buang energi untuk berdebat dengan mbak-mbak soal “kemarin udah nelepon” dan “sebaiknya bikin janji dulu”. Ha!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s