Just another report: Persiapan dan pelaksanaan pernikahan


Ihiy! Maap-maap nih yaa buat yang udah bosen. Boleh di-skip daaah, soalnya isinya panjang benerrr…

Udah agak lupa sih repotnya kayak gimana karena memang saya sepertinya adalah calon pengantin paling santai di seluruh jagad raya. I know, klaim yang mengada-ada. Tapi ya memang begitulah adanya, yang paling repot sepertinya mamah dan ummi yang sedang hamil besar. Saya memang anak dan adik yang tidak tahu diri. Urusan katering, tukang rias, dan pembuatan cincin kawin ditangani oleh mamah. Mamah juga ribet banget bikin daftar undangan. Ummi jadi seksi sibuk, nyiapin konsumsi buat pengajian, dan lain-lain. Undangan diserahkan kepada Ceu Tini di Karawang, sponsornya getoh selain bantuin mesenin tukang foto. Saya paling cuma ribet di urusan belanja buat seserahan aja, ditemenin temen-kantor-yang-jadi-ipar.

Soal belanja buat seserahan ini agak ribet karena saya sedang sibuk-sibuknya di kantor. September-Oktober ngurusin proyek Bu Mega, merembet sampe November juga. Desember disuruh ke Cina [beli ipon geje :p], mumet banget dah! Belanjanya jadinya pake jurus tunjuk langsung tanpa banyak pilih-pilih, tapi yang sesuai di hati dong soalnya saya emang tipenya yang gak suka kelamaan milih kalo mau beli barang. Belanjanya dicicil, kadang pake waktu kerja juga, heheh… Itemnya lumayan banyak sih, sampe barang yang saya gak tau wujudnya kayak apa juga ada di daftarnya :p Item terakhir berhasil dibeli sehari sebelum saya berangkat ke Cina, Alhamdulillah…

Oya, dalam rangka mempersiapkan hari pernikahan, saya pun membeli sepasang lensa kontak. Pakenya susah banget bo! Mata perih, kepala pusing. Karena mata kiri saya silindris dan lensa kontak silindris harganya mahal geeellla, jadinya ukurannya disamain dengan mata kanan. Kalo kata si Enok mah kira-kira gini:

“Cantik itu perlu pengorbanan dan penuh penderitaan”

Tapi saya melakukan itu bukan untuk terlihat cantik, melainkan saran dari si Gebby sang tukang rias, yyyyuuukk! Lalu perawatan kulit? Bo, masalah jerawat tuh udah dari zaman kapaaan gitu. Jadi gak usah kait-kaitkan dengan persiapan pernikahan. Saya malah agak takut dengan perawatan dari dokter karena sepertinya ada obat yang tidak baik dikonsumsi oleh orang yang berniat untuk hamil. Soal jerawat ini rencananya mau saya bahas tuntas di blog saya, tapi belum kesampean aja.

Awalnya saya gak pengen beli/bikin baju buat nikah, karena saya pikir ya kan dipakenya cuma sekali. Eh tapi apa daya waktu lamaran saya dikasih kain brukat dan satin putih, terpaksa dijahit deh. Tapi sekarang saya bersyukur banget ngejahit baju yang saya pake buat akad nikah itu, karena baju resepsinya Jahiliyah banget. Bener-bener bertentangan dengan prinsipku deh pokoknya. Tapi mamah udah terlanjur jatuh cinta sama hasil kerja si Gebby dalam merias wajah dan dekorasinya.

Fast forward deh ya ke H-1. Berhubung acara akad dan resepsi diadakan di rumah kakak di Ciwastra, maka saya nginep di sana dulu dari H-1 karena katanya acara rias-merias memenor-menorkan wajah dimulai Bada Shubuh. Bener-bener hati-hati deh bawa bawaannya, jangan sampe ada barang yang ketinggalan di rumah. Eh ternyata masih aja ada yang ketinggalan: obat nyamuk :p

Saya tiba di rumah kakak menjelang Ashar, saya langsung takjub dengan dekorasinya yang terlihat mewah. Rumah disulap menjadi gedung resepsi. Mumpung sempat, saya foto-foto dekorasi yang belum 100% rampung itu.

Medan pandang dari arah pintu masuk. Gagah pisan 😀

Lalu memasuki kamar pengantin yang sebenarnya hanya difungsikan sebagai kamar rias, lagi-lagi takjub. Merasa sangat berlebihan sekali dekorasi kamar yang tidak akan ditiduri oleh kedua pengantin karena newlyweds langsung pulang setelah acara resepsi selesai :p

Katanya butuh cahaya yang terang buat ngerias, tapi lampunya malah ditutup. Wew!

Waktu lagi ngambil foto tadi tuh, tiba-tiba denger orang rumah ngomong-ngomong soal kebakaran dan pada naik ke teras lantai 2. Wuih, apinya berkobar menjilat-jilat langit!

Kebakaran nun jauh di sana, ngeri!

Setelah menyaksikan kebakaran yang mengakibatkan kemacetan parah di sepanjang Jl. Margacinta, Jl. Ciwastra dan seterusnya, saya mengabadikan meja prasmanan dengan dekor di sekitarnya.

Meja prasmanan dari arah pelaminan.

Meja prasmanan yang sama dari sisi yang lain

Malamnya, barulah dimulai finishing touch dari para dekorator. Ada yang janggal tentang kursi pelaminannya, sofa-sofa gede gitu padahal space-nya terbatas.

Desain awal pelaminan, sempit banget jadinya.

Sofa-sofa yang makan tempat inilah yang bikin saya gak bisa tidur sampai tengah malam. Bukan karena mikirin cara supaya pelaminannya jadi gak terlalu sempit, tapi karena berisiknya orang-orang di luar ngeganti sofa-sofa gede itu dengan kursi-kursi yang lebih ramping tapi tetap ghayya :p Saya baru bisa tidur setelah hari berganti menjadi hari-H dan menyimpulkan bahwa saya hanya tidur sekitar 4 jam saja sodara-sodara! Gara-gara kurang tidur itu, mata saya jadi terus menerus mengeluarkan air. Saya juga baru menyadari korelasi kurang tidur dengan mata berair setelah diberitahu tukang rias yang hampir frustasi ngelukis daerah mata saya. Ghuwe juga stress lah, secarrra bagian tepi kelopak mata bawah saya terus-terusan digosok-gosok pake apapun itu namanya, eyeliner atau apa.

Pagi itu saya terpaksa bangun sebelum adzan berkumandang karena mau mandi dulu dan siap-siap untuk dimenorkan oleh tim Gebby Salon. Gebby dkk mulai bekerja sekitar pukul 4:30 WIB. Saya belum sempat menjalankan saran Gebby untuk mengebalkan wajah menggunakan es batu demi mengecilkan pori-pori, langsung hajar aja dengan alas bedak atau apapun itu yang berasa seperti plester dinding karena setelah diulaskan ke wajah lalu disemprot-semprot air lalu diulaskan lagi, semprot lagi, ulas lagi, sampe bekas-bekas jerawat hilang. TRLING!

Saya dengan kostum akad nikah.

Di sinilah dosa-dosa Jahiliyah itu dibuat…hiks! Pertama, saya agak buka aurat [leher dan rambut] di depan tukang rias. Dalihnya mah darurat, wew! Kedua, saya membiarkan si Gebby mencukur sebagian alis saya. Katanya alisku ngantuk kalo gak dicukur. Baru tau deh ada alis ngantuk. Ketiga, saya membiarkan Mak Iti alias Teh Siti memasang konde segede dosa dibalik jilbab model cekik. Huh, padahal saya dari awal gak mau dipakein konde gede-gede dan model jilbab macam pocong gitu. Alasan Teh Siti: biar model bajunya keliatan. Emang sih detail di sekitar lehernya sayang kalo ditutupin, dan saya sudah kalah dalam mempertahankan prinsip saya *tertunduk lesu*

Hasilnya… mukaku menor semenor-menornya. Dan ketika saya melihat pantulan diri saya di cermin, ngeri banget rasanya liat mata hitam begitu..

Yeah, those are my eyes. Berasa sedang melihat melalui celah sempit.

Kalo Anda perhatikan foto saya di atas, itu adalah terakhir kalinya saya memegang kipas itu, karena setelah menandatangani dokumen dan meletakkan kipas itu di salah satu kotak angpaw, saya kehilangan jejaknya. Padahal itu adalah suvenir pernikahan Mr. Gentong yang per Januari 2012 ini mulai berkantor di Pekayon, huhu…

Oya, berhubung saya baru keluar kamar setelah “Sah!” saya bengong-bengong aja gitu di kamar hingga sekitar pukul 09:30 WIB. Untungnya sempat sarapan nasi kuning di sela-sela upaya ménorisasi oleh Gebby dkk. Saya sempat mendengarkan awal khutbah nikah lalu konsentrasi saya buyar karena sanak saudara silih berganti keluar-masuk kamar rias, entah hanya ingin melihat si mempelai wanita ataupun numpang ke toilet yang ada di dalam kamar. Lalu ada sepupu saya dari Jakarta yang masuk dan mengobrol dengan saya, tiba-tiba terdengar suara kompak dari luar…

ALHAMDULILLAAH…

Oh ternyata sudah “Sah!” dan saya melewatkan ijab-qabulnya, wew! Saya dan sepupu hanya bisa saling memandang dan terkagum-kagum.

“Udah ya? Kok cepet?”

Selanjutnya tuan puteri keluar kamar. Teh Siti terus-terusan berbisik “Senyum Neng, senyum. Kepalanya jangan mendongak” hehe, abis kondenya bikin berat! Selanjutnya tanda tangan ini-itu, penyerahan mas kawin dan cium tangan suami untuk yang pertama kalinya. Cium tangannya disuruh diulang dooong, terus dilama-lamain. Untunglah gaya cium tangan saya gak seperti gayanya Inul ke Rhoma Irama, haha…

Setelah foto-foto a la so-called selebritas dengan buku nikahnya, acara sungkeman. Siap-siap mewek dan memang mewek ketika sungkem ke mamah dan mama [mertua] walaupun pake dubbing dari MC. Begitu giliran sungkem ke kakak ipar, awkward banget deh bo! We are technically non-muhrim and not allowed to touch each other apalagi sampe mewek di pangkuan dia. Fotonya belum jadi sih, belum bisa saya kasih liat di sini.

Next, foto bareng dengan kostum akad nikah. Wajib banget tuh foto pake kostum itu! Lalu, undangan pun mulai antri meng-anaconda, panjang pisan! Sampe Teh Ayi [asistennya Gebby] terpaksa menarik saya ke kamar rias untuk berganti pakaian karena jadwalnya udah mepet banget untuk pergantian kostum resepsi. Di sinilah dosa berikutnya dibuat, hiks! Bajunya ngetat banget walaupun berlapis-lapis. Pada saat fitting beberapa hari sebelumnya tidak ada korset di luar tapi kenapa pas hari-H jadi pasang korset di luar? Percuma kebayanya dilonggarin kalo pake korset lagi di luarnya, dan lagi-lagi saya membiarkan Teh Siti beraksi dengan jilbab model pocongnya. Hampir semua orang bilang cantik sih, but it was just not me… Kemarin juga Jeng Fin bilang kalo saya keliatan kurus banget, sebenarnya dari dulu juga udah begitu cuma baru hari-H itu saya ngasih liat. Dosa, dosa, dosa!

Alhamdulillah di sela-sela resepsi saya dan suami masih sempat makan siang, jadi gak kelaperan amat setelah acara selesai. Cuma yang ribetnya itu waktu sesi foto setelah acara, lamaaaa banget. Tadinya saya kira bakal langsung selesai pukul 2 teng, jadi bisa langsung sholat Dzuhur. Tapi apa daya, tamu masih berdatangan dan sesi foto masih berlanjut. Yang lebih parah lagi, kuku saya diwarnain dan di rumah gak punya cairan penghapusnya. Suami sih enak-enak aja bisa sholat, gak usah hapus riasan dan bajunya gak ribet. Saya? Harus nunggu tukang rias dulu karena mereka masih ada proyek siraman di tempat lain. Daripada bengong, saya lucuti kostum Jahiliyah itu dibantu suami. Mesra ya…

Aww, pengantin lagi buka-bukaan :p

Teh Ayi baru dateng sekitar pukul 4 sore dan LUPA membawa aseton untuk menghapus cat kuku. Saya juga baru menghapus riasan setelah Teh Ayi dateng karena gak tau caranya, padahal cuma pake tisu basah aja, huh!

Akhirnya kakak ipar berusaha mencari aseton di toko terdekat, gak ketemu pula. Terus beli alkohol, gak mempan dooong! Jadilah pasangan pengantin baru ini bekerja keras menghapus cat kuku. Dari mulai merendam kuku di alkohol, menggosok dengan tisu basah, mengikis cat kuku dengan gunting, mengikir, pokoknya segala cara dengan bantuan ummi di tangan yang satunya lagi [sayang gak ada fotonya :p]. Akhirnya saya bisa sholat sekitar pukul 5:30 sore, dzuhur dan ashar! Itupun masih ada sisa-sisa cat di kuku. Darurat, darurat! Pengantin baru bisa pulang ke rumah sekitar pukul 9 malam, cyapedeeeeyh… Tadinya kirain udah bisa pulang sebelum Maghrib.

Alhamdulillah acara resepsi berjalan lancar dan tidak terdengar komentar-komentar sumbang dari para undangan. Saya ucapkan terima kasih banyak kepada semua pihak yang telah membantu, dan kepada para undangan yang telah hadir. Makasih juga buat temen-temen yang udah nitipin kado dan angpawnya walaupun tidak bisa hadir, hihihi…

Makasih yaa

Advertisements

11 thoughts on “Just another report: Persiapan dan pelaksanaan pernikahan

  1. laik zis yo!

    adik gw dulu gitu juga…mempelai wanita diwakili ayahnya aja…baru setelah “SAH” baru deh berdampingan…emang yg bener begini ya? *newbie*

    yah pokonya skr udah ada bukti foto kedua mempelai nya haha2

    • bukan diwakili nu, tp klo ijab-qabul emg antara wali nikah dgn mempelai pria disaksikan oleh 2 saksi dr kedua belah pihak. mempelai wanita ya cm nandatangan dokumen2 aja.
      benernya ya gt kli. ga ada tuh yg dipakein kerudung berdua, ky kristen…
      alhamdulillah ya walopun bukan foto yg dr fotografer, hehe…

  2. yes, akhirnya saya bisa menghina make-up tebalmu teh!!!!hahaha, love the dress but hate the make up..terlalu mengerikan..saya tidak akan mau dirias seperti itu kalau nikah nanti! eta pake bulu mata anti gempa ya?
    ngemeng2 siapa sih temen kantor yg kakak iparmu itu teh?

    • yaaa terserah deh mau make-up ky gmn, yg ptg mah nikahnya kpn sep? pacarku udh ga sabar pgn ke jogja :))
      bulu mata antimelek sep, pengennya merem aja deh drpd medan pandang terbatas gitu
      lah masih ga tau jg kakak iparku yg mana? kmrn kan udh dikasi tau pria-simpanan-gagal-delusional pake katakana kebanggaannya :p

  3. woghhhh, sekarang dia menyerang pake kata2 sakti nan congkak “kapan nikah?” tenang teh…saya masih sibuk menebar jala…cari yg paling berpotensi untuk ditipu menhidupi saya seumur hidup…
    Pokoknya nanti kl septi nikah, resepsinya di candi prambanan!jangan lupa!bawa kipas angin sendiri ya..soale panase koyo syetan!
    eh, eta emang beneran g bs lihat ya…kelihatan menyiksa bgt…amit2 deh…eh, foto close up baju putihmu dong…asa anggun..

    • aamiin…fotonya japri aja ya, kpn2 :p
      soal baju merah, ya itulah spt yg sy ceritain, pasa fitting ga ada korset di luar tp pas hari-H tiba2 pk korset lg. keliatan deh langsingnya eik ky gmn 😦

  4. perasaan pas dirimu nginep di tempat eikhe itu aja nggak kelihatan langsing2 amat ya…soalnya baju tidurnya nggak sempit…waaahh, pgn lihat baju jahiliyahmu…hahaha

  5. aaih br baca behind the scene nya the wed day. yup yup, model baju emang bikin supraise, so not you. selain make up, yg memang sepertinya buat penganten ditakdirkan tebal berlapis2 (berapa lapis? ratusan!), semuanya cantik, riasan cantik, makanan enaaaaak (btw mau lagi dooong coklat fountainnyaah).
    emang ya giliran make up bikin risih, kudu kebuka sana sini. ak jg dulu smpat sebal. eh si tukang mek up ntu yg namanya gebby, cowo pa cewe cih? yah kali aja cowo :p
    samaaa, giliran akad ga kerasa banget, ini alhamdulillahnya juga aku ga kedengeran dari kamar. boro2 akadnya, sayup2 juga ga kedengeran ( sampai skr masih belum ngeliat video rekaman pas akad). tau2 dipanggil keluar, akad dah beres tinggal tandatangan. uhuhuhu berasa blm menikaah.

    • memang, udh sepasrah2nya deh pas hari itu. n yes, gebby is a he :p
      alhamdulillah klo semua undangan puas dgn jamuannya krn inilah yg memang menjadi sumber utama omongan org *legaaa*
      coklat fountain? hmmm….susah jg ye klo requestnya cm dr 1 org doang, hehe… sy jg cm nyicip dikiiiiit bgt tuh coklat lezat. yg sy kuatir mah org2 ga nyadar klo suvenirnya edible, hahaha

  6. Pingback: Curiosity doesn’t always kill the cat « Ngacapruk II

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s