Category Archives: Opini

My side-job as a hoax-slayer, bahahaha …

I just can’t help myself … setiap kali muncul pesan siaran alias broadcast message di grup WA yang sifatnya meresahkan kewarasan dan logika saya, saya selalu ingin berteriak,

Cik atuh lah, periksa dulu sebelum menyebarkan berita. Don’t be such a clicking monkey!”

Clicking monkey(s) adalah istilah yang saya temukan dari sebuah tulisan, definisinya kurang lebih adalah orang yang dengan mudah menekan tombol share pada sebuah berita yang ditemukan di internet walaupun belum jelas kebenarannya alias orang yang tidak ada upaya untuk mencari tahu kebenaran berita yang akan disebarkannya. Memang, mirip seperti monyet yang gak punya pikiran, asal pijit aja tanpa dipikir. Mungkin yang dipikirkan hanya “Wow, saya baru tahu nih! Semua orang juga perlu harus tahu!” tanpa bertanya “Benarkah berita ini?”

Berita bohong (or you used to call them HOAX) yang paling saya ingat sebagai berita bohong generasi pertama yang menggelitik hati nurani saya adalah berita bohong mengenai Mars yang akan tampak seukuran Bulan di langit, berita ini mulai menyebar sejak tahun 2003 (CMIIW) dan berulang setiap tahun pada bulan Agustus. Tanpa saya sadari, berita bohong itu sudah tidak ada lagi. Ya kaleee masih ada orang yang percaya.

Orang memang lebih suka berita-berita yang bombastis, menghebohkan, life-threatening, lalalala, you name it. Zaman sekarang, berita bohong semakin menggila saja. Dari soal politik (ah, gak aneh ya itu mah), kesehatan, agama, dan seterusnya. Apalagi siaran-siaran tersebut makin mudah menyebar karena akses internet semakin mudah. Dulu, mau akses internet harus nyalain komputer atau jalan ke warnet dulu, udah gitu mahal pula biayanya. Sekarang, jangan ditanya deh, berapa orang yang setiap harinya berselancar di dunia maya atau hanya sekedar memeriksa pesan di WA? Pagi, siang, sore, malam, mau tidur, bangun tidur, pas lagi tidur?

Tadi pagi saya membaca pesan mengenai kanker payudara dan kanker rahim dengan embel-embel kalimat “Sharing Untuk Para Wanita. (bila pria yang terima, tolong diteruskan ke wanita di sekitar anda).” di grup keluarga. Itu bukan pertama kalinya sih saya membaca pesan yang persis sama seperti itu, tapi hati ini (untuk yang kesekian kalinya) tergerak untuk mencari klarifikasinya. Dan benar saja, sebagian isi pesan tersebut adalah berita bohong. Langsung saja saya kirimkan klarifikasinya ke grup tersebut dengan harapan anggota grup yang lain minimal tidak ikut meneruskan pesan tersebut di grup lain.

Klarifikasi hasil temuan Google mengenai pesan berantai terkait kanker rahim.

Saking seringnya saya menyambi pekerjaan sebagai hoax-slayer di grup-grup WA, sampai ada salah seorang anggota grup yang meminta klarifikasi mengenai kebenaran sebuah berita (yang dia peroleh dari grup lain dan sebenarnya bisa dia cari klarifikasi sendiri melalui gawainya) kepada saya. “Bener gak nih beritanya, Neng Santi?” Err … pengennya sih saya jawab “Googling aja, Ceu” tapi tampaknya tidak akan berpengaruh. Seperti biasa saya cari di Google dan klarifikasinya tidak akan terlalu jauh di bawah hasil pencarian, dan saya siarkan lagi hasil temuan saya Google itu ke grup. Di lain waktu ada juga yang menanyakan info lebih lanjut mengenai tata cara pendaftaran BPJS Kesehatan (as if I was working for BPJS Kesehatan. Duh!) setelah saya mengklarifikasikan berita bohong mengenai kartu BPJS lama (ASKES) yang sudah tidak berlaku lagi.

Apa susahnya sih ya nyari di Google? Mungkin mereka taunya ponsel pintar itu hanya bisa untuk WA dan medsos lainnya, tidak ada perambah. Kalau alasannya adalah sibuk, errr … I’m sorry, I can’t accept that kind of excuse. Emang sih, lebih gampang pijit tombol share daripada tombol copy lalu paste di kolom search-nya Google (or simply in your goddamn browser’s address bar).

Saya teringat sebuah kisah (yang sebenarnya saya juga tidak tahu kebenarannya, hihi …) mengenai seseorang yang menebarkan fitnah mengenai saudaranya lalu menyesal tetapi tidak dapat menarik kembali ucapannya karena seperti kutipan di awal kisah tersebut: “Fitnah itu ibarat kapas yang ditiup angin, kita tidak akan bisa mengumpulkannya lagi jika sudah tersebar jauh entah kemana.”

Terlepas dari benar atau tidaknya keberadaan kisah tersebut … Bener juga sih! Berita bohong telah menyebar, the least thing we can do is stop spreading them. #tumpashoax

 

*apalah ghuwe ini, nulis dengan bahasa gado-gado tanpa memperhatikan struktur kalimat yang baik dan benar*

Advertisements

Pengen ngeblog …

… tapi bingung.

Kemarin sekilas mendengar berita di TV tentang wacana BPJS Kesehatan yang akan menghapuskan tanggungan terhadap 8 penyakit. Tadi pagi baru dapat kabar dari suami bahwa 8 penyakit yang dimaksud di antaranya adalah kanker, hemofili, talasemia, dan leukimia. Setelah saya cari-cari lagi, ternyata 4 penyakit lainnya adalah gagal ginjal, sirosis hati, stroke, dan penyakit jantung. Katanya kedelapan penyakit tersebut yang paling banyak menghabiskan biaya. Ya iya sih, yang namanya kanker kan nggak bakal sembuh dengan satu kali berobat. Yang namanya gagal ginjal harus rutin cuci darah. Penyakit parah semua itu.

Dulu saya pernah sekilas mendengar ceramah di radio yang begitu berapi-api mengatakan bahwa BPJS itu menganut sistem kapitalis,

“Orang kaya, turun dari mobil, berobat ke dokter pakai BPJS. Apa tidak malu?”

Kira-kira begitu katanya.

Awalnya saya tidak terlalu peduli soal ASKES (yang sekarang sudah berubah menjadi BPJS Kesehatan), terutama sebelum menikah. Toh saya paling malas untuk berkunjung ke dokter apalagi ke rumah sakit yang (tentu saja) berisi begitu banyak manusia (FYI, saya cenderung tidak menyukai keramaian). Malas antre, lalalalala …

Kalau saya sakit, saya lebih memilih mengunjungi klinik umum tanpa memanfaatkan fasilitas ASKES. Ke dokter umum kan tidak terlalu mahal dan Alhamdulillah saya masih mampu untuk berobat dengan biaya sendiri.

Setelah menikah dan hamil, mau tidak mau saya harus menemui dokter dalam rangka memeriksakan kehamilan. Duh, males banget dah. Daftarnya ngantre, ke dokternya ngantre, nebus resep obat ngantre. Saat hamil dan melahirkan (tahun 2012) adalah pertama kalinya saya memanfaatkan fasilitas ASKES. Lumayan terbantu walaupun tidak 100% ditanggung ASKES.

Saya kira saya akan seumur hidup membayar iuran ASKES (sekarang BPJS Kesehatan) secara cuma-cuma tanpa memanfaatkannya lagi (sok sehat atau sok kaya?). Tapi ternyata pada tahun 2014 anak saya terkena typhus dan Hbnya turun hingga 5,4 sehingga harus menginap di RS dan ditransfusi darah. Lima hari menginap di RS, tak perlu membayar sepeser pun karena menggunakan fasilitas BPJS Kesehatan. Enak juga ya ternyata. Tolong ampuni saya karena tidak punya malu menggunakan fasilitas tersebut. Saya turun dari mobil tapi ada tulisannya “Margahayu-Ledeng”, dibilang orang miskin juga bukan.

Kalau dipikir-pikir, sejak diwajibkan untuk menjadi anggota BPJS Kesehatan, orang-orang jadi tidak segan untuk menemui dokter ketika sakit. Entah itu “hanya” flu, gatal-gatal alergi, hingga penyakit paling berat. Dan makin hari, pelayanannya pun makin baik. Tidak terlalu banyak antre dan tidak terlalu banyak dokumen yang harus dibawa ketika akan berobat menggunakan fasilitas BPJS (berdasarkan pengalaman pribadi saya).

Wacana cost-sharing untuk 8 penyakit cukup menggemparkan dunia persilatan. Ya iyalah, yang harus rutin cuci darah, kemoterapi, transfusi darah, gimana coba? Kalau orang kaya sih tak masalah, orang tidak mampu pun kabarnya bakal ditanggung 100%. Nah, kalau orang yang tidak masuk ke kedua kelompok itu, gimana? Apakah jumlah orang miskin akan bertambah (atau malah berkurang karena tidak sanggup membiayai pengobatan sehingga meninggal dunia) jika wacana ini betul-betul direalisasikan?

Ah, lieur. Kalau apatis (berpikir bahwa semua orang pasti meninggal dunia sehingga pasrah menerima nasib. Eh, ini apatis atau putus asa. Doh, tambah lieur!), salah lagi.

Udah ah, yang penting jaga kesehatan aja. Banyak-banyak bersyukur dan berdoa.

*udah ngetik panjang-panjang malah jadi tambah bingung, ini tulisan intinya apa yak?*

Catatan hati seorang penumpang (yang pernah) setia angkot

Wahai para supir angkot, saya tahu tidak semua supir angkot kelakuannya sama. Tidak semua supir angkot sukanya:

  • Ngetem lama-lama, sehingga membuat penumpangnya terlambat tiba di tempat tujuan
  • Ngerokok di angkot, sehingga memaksa penumpangnya menjadi perokok pasif dan bahkan berpenyakit paru-paru atau kanker
  • Pasang tarif suka-suka, sehingga penumpang membayar dengan tidak ikhlas dan menggerutu bahkan mendoakan yang tidak baik
  • Ngomong kasar, sehingga penumpang ikut tersulut emosinya
  • Menyetir ugal-ugalan, sehingga penumpang dan pengguna jalan lainnya merasa jengkel

Tapi apa daya, saya kok seringnya ketemu sama supir yang seperti itu.

Saya paham sekali penyebab utama angkot sering ngetem lama-lama, pasang tarif suka-suka, mengebut, adalah kejar setoran. Apa lagi coba kalau bukan karena itu? Tapi marilah kita runut ke belakang. Kenapa angkot ngetem? Karena ingin angkotnya penuh dengan penumpang. Kalau penumpang banyak, setoran pun banyak. Tapi kalau dipikir lagi, penumpang tuh paling sebal sama kegiatan yang namanya ngetem. Kalau penumpangnya bebal macam saya, disabar-sabarin aja, ditungguin itu angkot mau ngetem berapa lamapun. Karena apa? Karena perjalananku panjang banget, Mang! Mau jalan kaki ya gempor, mau naik taksi ya mahal. Mang Supir sendiri yang suka bilang, “Kalau pengen cepet, naik taksi sana!” lama-lama penumpang beralih ke moda transportasi yang lain. Ada yang mulai mengkredit motor, ada yang nebeng teman, ada yang tetap naik angkot tapi stress setiap hari. “Gilaaaaa! Mau jam berapa juga dari rumah, kalo naik angkot itu nyampenya tetep aja telaaat!” Yang saya gak habis pikir juga, kadang ada supir yang suka emosi waktu penumpangnya membayar ongkos kurang dari tarif suka-suka si supir, sampai membuang/melempar uang si penumpang itu ke jalan. Udah mah setoran kurang, itu duit dibuang-buang. Logikanya di mana?

Nah, sekarang, sudah ada yang namanya ojek online, taksi online, apa-apa online (eh, kurang nyambung). Para penumpang angkot sekarang kadang lebih memilih untuk menggunakan jasa ojek/taksi online karena waktu tempuh yang lebih singkat, lebih nyaman, dan harga yang tidak jauh berbeda dibandingkan pengorbanan waktu dan mental yang harus dialami jika menggunakan angkot. Saya bilang ‘kadang’ karena tak selamanya taksi dan ojek online itu memenuhi kebutuhan penumpang, misalnya untuk jarak yang tidak terlalu jauh ya boleh lah pakai angkot, 3000 rupiah saja. Daripada pesan ojek/taksi online, pesannya berapa menit, nunggunya berapa menit, belum lagi kalau pengemudinya nggak hapal jalan ke tempat penjemputan, bayarnyapun jarang 3000 rupiah, kecuali kalau ada promo yang bisa sampai gratis. Tapi ya mosok jarak dekat aja harus nunggu angkotnya ngetem?

Satu lagi, kalau mau tiap hari naik ojek/taksi online, lama-lama bangkrut juga. Promo sudah habis terpakai, ongkos ojek/taksi online jelas lebih mahal. Untuk saya pribadi yang setiap hari pasti bolak-balik rumah-kantor, inginnya sih naik ojek online, apa daya suami tak mengizinkan, inginnya naik taksi online, tiap hari mah bisa bangkrut. FYI, saya dari rumah ke kantor naik angkot hanya menghabiskan uang 8500-10000 rupiah, pulangnya 10000-11000 rupiah. Rata-rata 20000 rupiah per hari, tergantung mood supir (IYKWIM). Kalau naik ojek online, saya tidak tahu, kata teman-teman yang rumahnya searah sih bisa 30-40 ribu rupiah per hari, ini tergantung banyaknya permintaan (makin banyak yang pesan, makin mahal tarifnya). Taksi online? Berdasarkan pengalaman saya, rata-rata 80000 per hari. Kalau tiap hari bisa barengan berempat sih ya mending naik taksi online aja, tapi yaaaa barengan siapa atuh?

Cuma satu harapan saya kepada para supir angkot: Hilangkan kebiasaan ngetem. Terserah deh Mang Supir mau ngerokok kek, ngomong kasar kek, kebut-kebutan kek. Kalau angkotnya nggak pake ngetem kan saya gak usah lama-lama mengalami penyiksaan itu.

Tapi kan, tapi kan, gimana bisa kejar setoran kalau nggak ngetem?

Gini loh, Mang Supir. Dulu aja penumpang pada berpaling dari angkot itu kenapa, karena Mang Supir suka pada ngetem lama-lama kan? Dan prosesnya itu tidak berjalan cepat. Mereka satu per satu meninggalkan jasa angkot, satu, satu, pelan, pelan, lama-lama ngetemnya tambah lama, penumpang makin kabur. Nah, coba deh semua supir angkot kompakan nggak pada ngetem. Berhentilah seperlunya, in syaa Allah penumpang pada balik naik angkot lagi. Tapi harus diingat juga, prosesnya nggak bakalan sekejap “tring!” begitu. Satu, satu, pelan, pelan, lama-lama angkotnya penuh terus deh tuh. Yang pada punya motor/mobil juga naik angkot karena naik motor/mobil bolak-balik jarak jauh tuh capek loh. Mending naik angkot, bisa liat-liat pemandangan, gak takut telat, nyaman, jalanan tidak terlalu penuh, lalalalala… Itu hanya harapan saya loh, Mang.

Setiap saya mengalami pengeteman semena-mena dari Mang Supir, saya selalu ngebatin “Pantes aja orang-orang pada naik moda transportasi online. Mikir atuh, Mang, jangan cuma bisanya demo-demo aja!” Terus terang, saya masih ingin setia sama angkot. Tapi kalau naik angkot selalu bikin saya stress, mungkin sudah saatnya saya nyari tebengan abadi belajar bawa motor sendiri.

Nonton pertandingan sepakbola = nonton sinetron

Bukan, bukan karena adegan dalam pertandingan sepakbola itu penuh dengan drama, melainkan karena nonton pertandingan sepakbola dan nonton sinetron itu sama-sama ngegemesin.

Saya sih bukan penggemar sepakbola apalagi sinetron, saya cuma suka memperhatikan perilaku para penonton kedua jenis tontonan tersebut. Perhatikan saja, penonton pasti emosi. Ngata-ngatain orang yang ada di situ, “Bego!” lah, “Masak gitu sih?” lah, “Aaaaargh!” lah, ngerasa yang paling ngerti cara main bola ATAU cara berakting atau menulis skenario.

Sekian.

(Terinspirasi oleh suamiku yang senantiasa emosional ketika menyaksikan pertandingan sepakbola di televisi. Udah lah, kalau kesel-kesel mah gak usah ditonton, hihihi …)

Berbarislah dengan benar!

Ada satu hal yang selalu menggelitik hati nurani saya dan membuat saya ingin berteriak “Pelis atuh lah!” setiap kali tiba waktunya untuk mengikuti upacara bendera di kantor. Apakah itu?

Ada deh, moal beja-beja bisi comel :p

Dulu, waktu saya baru masuk kerja, setiap tanggal 17 selalu diadakan upacara bendera di kantor. Nggak lama-lama sih, paling juga cuma 15-20 menit. Eh, itu lama apa sebentar ya? Hehe … Sejak 2013, upacaranya cuma pas hari nasional aja, seperti 20 Mei, 28 Oktober, 10 November. Durasinya lebih lama daripada upacara bulanan.

Yang namanya upacara, pasti ada acara baris-berbaris kan ya. Kalau di kantor, barisan karyawan laki-laki tidak digabung dengan barisan karyawan perempuan. Pasukan perempuan di sebelah kanan, laki-laki di kiri. Tiap pasukan ada pemimpin pasukannya yang setiap sebelum upacara dimulai, menyiapkan barisan dengan aba-aba semacam “Siap grak!”, “Setengah lengan lencang kanan grak!”, “Istirahat di tempat grak!”, atau “Dua langkah ke kiri/kanan grak!”

Karena jumlah karyawan laki-laki jauh lebih banyak daripada perempuan, jumlah saf barisan laki-laki lebih banyak dari perempuan. Pasukan laki-laki terdiri dari 4 saf, sedangkan perempuan hanya 3. Berdasarkan ilmu baris-berbaris yang pernah saya pelajari ketika masih di bangku sekolah, biasanya jika ada anggota yang baru masuk ke barisan, dia mengambil posisi paling kiri/belakang. There is a reason why there are terms like “Lencang kanan” and “Lencang depan”. Ada yang tahu? Yap, karena posisi kanan-depan adalah poros yang tidak boleh berubah posisinya. Jadi kalau mau bikin barisan baru ya di belakang/kiri.

Perintah “lencang kanan” itu kalau barisannya berupa saf (jumlah orang ke samping>jumlah orang ke belakang), perintah “lencang depan” kalau barisannya berupa banjar (jumlah orang ke samping>jumlah orang ke belakang). Dua perintah itu efeknya sama saja, orang paling depan lencang kanan, orang paling kanan lencang depan, orang paling kanan-depan berdiri tegak dengan kedua tangan di samping badan.

Wait, kenapa saya jadi njelasin hal yang nggak nyangkut maksud dan tujuan tulisan saya? Hehe … maap.

Nah, kalau barisannya berupa saf, orang yang baru datang dan ingin masuk barisan harus masuk ke barisan paling kiri. Kalau barisannya berupa banjar, orang yang baru datang dan ingin masuk barisan harus masuk ke barisan paling belakang. Zaman sekolah dulu sih biasanya barisnya 3-saf×n-banjar atau n-saf×3-banjar dengan n bebas, tapi kira-kira beginilah yang ada di pikiran saya kalau barisannya misalnya 4×7 (4 saf, 7 banjar –atas) atau 7×4 (7 saf, 4 banjar –bawah) dan ada orang yang mau masuk/keluar barisan:

Orang masuk/keluar barisan bersaf. Bulatan coklat adalah poros, tanda panah menunjukkan arah hadap barisan.

Formasi ketika orang masuk/keluar barisan bersaf. Bulatan coklat adalah poros, tanda panah menunjukkan arah hadap barisan.

Orang masuk/keluar barisan berbanjar. Bulatan coklat adalah poros, tanda panah menunjukkan arah hadap barisan.

Formasi ketika orang masuk/keluar barisan berbanjar. Bulatan coklat adalah poros, tanda panah menunjukkan arah hadap barisan.

Tapi yang terjadi di kantor khusus untuk barisan perempuan adalah sebagai berikut:

 Poros menghilang dan orang masuk dari manapun asalkan bukan dari kiri. (Ini masih versi rapinya sih, aslinya bisa lebih kacau lagi)

Poros menghilang dan orang masuk dari manapun asalkan bukan dari kiri. (Ini masih versi rapinya sih, aslinya bisa lebih kacau lagi)

Yang bikin sakit hati adalah ketika saya sendiri yang menjadi orang yang mau masuk barisan itu karena datang terlambat (walaupun upacaranya belum dimulai). Bulatan hijau adalah barisan laki-laki, bulatan biru adalah barisan perempuan, bulatan merah adalah saya.

??: Aduh, udah penuh barisannya, masuk lewat mana ya? !!: Sana ke kiri! Ngerusak barisan aja! Pelis atuh lah!

??: Aduh, udah penuh barisannya, masuk lewat mana ya?
!!: Sana ke kanan! Ngerusak barisan aja!
-Pelis atuh lah!-

Pelis! Saya ngerusak barisan?

Tapi saya tak sampai hati untuk menyampaikan segala teori baris-berbaris kepada ibu itu, kalo kata doktor kamseupay mah “not worthed!” Saya langsung meluncur ke posisi yang seharusnya menjadi poros barisan, whatever! Saya langsung berandai-andai bahwa semua karyawan di kantor diwajibkan untuk mengikuti pelatihan baris-berbaris dengan anggota TNI sebagai pelatihnya. Ketika saya diklat prajabatan, ada materi baris-berbaris sih, mungkin PNS yang masuk lebih dulu daripada saya sudah melupakan materi tersebut sehingga tega menghardik saya sebagai perusak barisan.

So please, pellliiiis!

Kebiasaan mengejutkan?

Peringatan: Tulisan berikut ini mengandung unsur menjijikkan, terutama jika Anda seorang pria yang belum mengetahui seluk beluk wanita. Saya tidak bertanggung jawab jika Anda merasa ilfil atau sampai muntah ketika membaca tulisan ini atau bermimpi buruk setelah membaca tulisan ini.

Masih keukeuh pengen baca? Terserah. Risiko tanggung sendiri loh yaaa, silakan diklik

Bukan masalah uangnya sih, tapi …

… itu kan bukan kesalahan saya.

Pekan lalu PNS di kantor saya sedang bersukacita menyambut tibanya Tukinem (bukan nama sebenarnya) yang telah ditunggu-tunggu sekitar enam bulan lamanya. Namun ada beberapa PNS yang sedikit berduka karena ternyata Tukinem belum tiba di rekeningnya padahal katanya pengiriman Tukinem berlangsung serentak. Hal ini ternyata menimpa kelompok PNS yang sama pada episode Tukinem sebelumnya. Apa penyebabnya? Ternyata beberapa nama PNS penerima Tukinem yang tersimpan di daftar yang digunakan sebagai acuan pengiriman Tukinem sedikit berbeda dengan nama PNS yang bersangkutan pada rekening masing-masing.

Bukan. Bukan salah huruf atau spasi, melainkan pencantuman gelar. Ya, pada daftar tercantum, misalnya, “Santi Sulistiani, S.Si” padahal di rekening tercantum tanpa gelar. Entah apa yang terjadi pada proses pengiriman Tukinem ini sehingga sistem menolak untuk mengirimkan Tukinem ke rekening tujuan. Maksud saya, kalau nomor dan nama pemilik rekening sudah cocok walaupun salah satunya tidak mencantumkan gelar pendidikan, pelis atuh lah! Kecuali kalau nama yang bersangkutan termasuk nama yang sangat klasik dan pasaran sekaligus super singkat tanpa nama belakang semacam Asep, Agus, Bambang, Joko, Budi, Andi, Anto, Nana, dan sebangsanya. Ada berapa Santi Sulistiani sih yang terdaftar sebagai nasabah di satu bank dengan nomor rekening yang hampir sama? Bisa saja ada lebih dari satu, maka alasan penghentian proses pengiriman dapat dimaafkan. Gak mau juga kan Tukinem nyasar ke rekening orang lain gara-gara nomer rekening dan namanya mirip?

Lalu masalahnya di mana, Neng? Alhamdulillah, saya tidak termasuk korban penundaan Tukinem akibat perbedaan nama/gelar ini. Beberapa teman sayalah yang mengalaminya, untuk yang kedua kalinya dengan penyebab yang sama. Tampaknya pihak pemegang daftar nama tidak mau repot memperbarui daftar tersebut dengan nama yang sesuai dengan rekening sehingga peristiwa ini berulang menimpa orang-orang yang sama. Yang menjadi masalah adalah ketika para “korban” ini memeriksa jumlah nominal di rekening dan membandingkannya dengan jumlah pada daftar di bagian keuangan, ternyata ada selisih Rp20000,- Dan setelah saya bandingkan jumlah yg saya terima dengan tercantum pada daftar, ternyata ada selisih Rp10000,-

Usut punya usut, Rp10000,- itu adalah biaya pengiriman ke rekening masing-masing. Lalu Tukinem yang kena potong Rp20000,- itu karena dihitung dua kali pengiriman termasuk yang gagal di percobaan pertama akibat ketidaksesuaian nama pada daftar dengan nama pada rekening. Nah, kenapa para “korban” harus membayar biaya pengiriman yang gagal itu padahal kesalahan terletak di … [entah siapa]?

(lanjut ke halaman 2?)